Bisnis Autopilot Adalah Jebakan? Ketahui dan Hindari 5 Jebakan Ini! 

bisnis autopilot adalah

Apakah anda pernah mendengar apa itu bisnis autopilot? Bisnis autopilot adalah sebuah sistem bisnis dimana bisnis bisa berjalan sendiri tanpa kehadiran ownernya secara langsung. Bisnis berjalan berdasarkan sistem yang sudah dibuat. Jadi tidak bergantung pada keberadaan si owner bisnis. Owner bisnis tidak perlu secara terus menerus terjun ke lapangan, namun bisnis tetap menghasilkan profit yang konsisten.

Lalu apakah setiap bisnis bisa berjalan secara autopilot? Sayangnya, tidak semua bisnis bisa berjalan autopilot. Banyak hal yang harus dipersiapkan secara matang agar bisnis bisa berjalan autopilot dan menghasilkan profit. Bila anda berkeinginan untuk membangun bisnis autopilot, sebaiknya anda pelajari dan hindari ciri-ciri jebakan ini:

Bisnis Autopilot Adalah Jebakan? Ciri-Ciri Jebakan yang Harus Anda Hindari

bisnis autopilot adalah

1. Godaan untuk menjadi pebisnis tapi tidak siap kerja ekstra keras

Fakta jebakan yang pertama adalah banyak orang yang gagal untuk membuat bisnisnya profitable dan berjalan autopilot karena terlena dengan godaan omongan orang atau mimpi-mimpi bahwa menjadi seorang pebisnis itu hidupnya enak. Banyak pebisnis yang terjebak dalam alasan tersebut.

Apa yang mungkin terlihat dari luar, hidup seorang pebisnis itu serba enak, banyak uang, bisa pergi kemana saja, bisa beli apa saja, bisa melakukan apa saja karena ia kaya raya. Si pemilik bisnis bebas bersantai dan jalan-jalan, namun bisnis tetap berjalan dengan baik lewat karyawan dan tim yang ia miliki.

Apa yang mereka lihat memang tidaklah salah. Memang hidup mereka enak karena bisa santai tapi bisnis tetap berjalan. Namun ada yang harus anda ketahui bahwa sebelum hal itu mereka capai, ada proses panjang yang menuntut mereka untuk kerja ekstra keras, tak kenal lelah, serta pantang menyerah.

Sangat disayangkan, kebanyakan orang hanya ingin menikmati hasil usaha dan kerja keras mereka, tanpa mempunyai kesiapan untuk menjalani proses panjang yang ada. Banyak pemilik bisnis tidak siap untuk membangun sistem bisnis yang kuat agar bisnisnya bisa berjalan autopilot.

2. Takut Duluan

Takut gagal, takut bangkrut, takut bisnisnya butuh modal yang besar, takut tidak ada customer yang beli, takut tidak profit. Kira-kira itulah ketakutan yang sering dihadapi oleh pemilik bisnis saat ingin mulai membangun bisnisnya. Masih banyak lagi alasan ketakutan mereka yang akhirnya menghambat mereka untuk membangun bisnis.

Sebelum mulai bangun bisnis, mereka sudah dikalahkan dengan rasa takut tersebut. Padahal ketakutan tersebut tidak pasti terjadi, hanya ada di bayangan mereka saja. Dengan melakukan persiapan dan perencanaan yang baik, anda bisa memperkecil risiko-risiko tersebut menghampiri bisnis anda. Perlu diingat, risiko akan tetap ada. Namun sebagai pebisnis yang baik, anda bisa memperkecil efek dari risiko tersebut dengan melakukan perencanaan yang matang dan eksekusi yang terbaik nantinya.

Oleh sebab itu, jangan sampai jebakan ini terjadi pada diri anda. Jangan biarkan bayangan ketakutan tersebut mengalahkan keinginan anda untuk mulai membangun bisnis. Lewat perencanaan yang baik, ketakutan dan risiko yang ada bisa diminimalisir.

3. Terlena dengan tujuan mulai bisnis, tapi lupa saat bisnisnya mulai

Mungkin pebisnis yang seperti ini sering dijumpai di luaran sana. Tujuan mereka mulai berbisnis adalah bisa menghasilkan omset yang besar, profit yang besar, dan kemudian punya banyak waktu yang bisa dihabiskan bersama keluarga atau kerabat terdekat.

Tetapi apa realitanya yang sering terjadi? Kebanyakan pebisnis malah terlalu memfokuskan diri mereka untuk berbisnis. Sibuk bekerja dari pagi hingga malam, begitu terus setiap hari bahkan saat weekend. Semua dilakukan semata-mata untuk menghasilkan omset dan profit yang besar.

Lalu apa konsekuensinya? Bukannya memiliki waktu luang yang bisa dihabiskan bersama keluarga atau kerabat, waktu mereka malah habis untuk berbisnis. Seakan-akan mereka lupa dengan tujuan awal dalam mulai berbisnis. Tujuan awal mulai terlupakan saat bisnisnya sudah mulai dan berjalan.

Kembali pada kata-kata bisnis autopilot adalah jebakan, mungkin ini jadi jebakan yang paling banyak memakan korban. Banyak pebisnis yang jatuh ke dalam jebakan ini.

4. Tidak Banyak Dicari Customer Padahal Produk Bagus

Sering muncul pertanyaan dari para pebisnis, “kenapa ya produk saya tidak banyak dicari oleh customer? padahal produk dan jasa yang saya jual adalah kualitas terbaik”. Kebanyakan pebisnis bisa menciptakan atau menemukan produk / jasa dengan kualitas yang bagus, tetapi tidak bisa mempromosikannya.

Saat mereka percaya bahwa produk yang mereka jual itu bagus, mereka berharap customer akan datang dengan sendirinya. Padahal cara kerjanya tidak seperti itu. Customer mungkin belum tahu bahwa produk yang anda jual adalah produk bagus, hanya anda yang tahu bahwa produk tersebut bagus.

Oleh sebab itu, anda perlu memperkenalkan produk tersebut kepada customer anda, lewat strategi marketing & branding. Strategi ini harus anda maksimalkan agar calon-calon customer anda bisa tahu bahwa produk yang anda jual bagus, sehingga mereka akan berdatangan terus untuk membeli produk anda. Dengan strategi yang tepat juga, anda bisa terhindari dari yang namanya perang harga dengan kompetitor.

Kesalahan yang masih sering dilakukan oleh kebanyakan pebisnis adalah tidak memaksimalkan marketing & branding untuk bisnis mereka.

5. Sulit Mencari Karyawan Berkualitas Bagus

bisnis autopilot adalah

Banyak pelaku bisnis yang mengeluhkan sulit untuk mendapatkan tim atau karyawan yang kualitasnya bagus. Untuk mencari karyawan saja sulit, apalagi membangun tim yang bisa mengelola bisnis anda agar bisa berjalan sesuai dengan sistem autopilot.

Pada akhirnya karena kesulitan tersebut, anda memutuskan untuk tidak merekrut karyawan atau tim. Hasilnya? Semua pekerjaan yang berhubungan dengan bisnis anda kerjakan sendiri. Kalau semuanya anda kerjakan sendiri, bagaimana bisnis bisa berjalan dengan sistem autopilot? Padahal diketahui bersama bisnis autopilot adalah bisnis yang bisa berjalan sendiri bergantung pada sistem tanpa perlu kehadiran anda dalam bisnis.

Saat anda memutuskan untuk mengerjakan semuanya sendiri, bisnis tidak akan bisa berjalan autopilot. Anda harus mulai membangun tim dan merekrut karyawan-karyawan yang mempunyai satu arah tujuan yang sama dengan anda. Dengan begitu anda bisa mempercayakan bisnis pada mereka dan bisnis anda bisa berjalan secara autopilot.

Baca Juga: 5 Fase Dalam Membangun Bisnis Autopilot 

Itulah beberapa jebakan yang sering menghambat anda untuk mulai membangun bisnis autopilot. Berkeinginan untuk mulai membangun bisnis autopilot dan terhindar dari jebakan-jebakan ini? Anda bisa mengikuti workshop yang diadakan oleh Domo Academy, berjudul “Business Autopilot Systemation”. Dalam workshop ini, anda akan belajar langsung dari Founder dan Co-Founder Dokter Mobil, Ko Lung-Lung dan Coach Angky Andang, praktisi dan mentor bisnis yang sudah terbukti mampu membangun Dokter Mobil dengan sistem autopilot.

Semua rahasia yang digunakan selama ini akan dibongkar semua dan diajarkan langsung kepada anda. Tentu saja bukan hanya teori saja, ada ilmu praktisnya yang sudah terbukti menciptakan bisnis yang sukses dan unggul.

Tunggu apalagi, daftarkan segera diri anda. Jangan sampai anda melewatkan kesempatan yang langka ini untuk bisa belajar langsung dari praktisi bisnis yang berhasil membangun bisnis autopilot.

Untuk informasi lebih lengkapnya, anda dapat menghubungi kami melalui Whatsapp yang tersedia di bawah kanan halaman ini. Semoga artikel ini bermanfaat untuk anda yang masih berpikiran bahwa bisnis autopilot adalah jebakan. Jangan lupa untuk membagikan tulisan ini kepada kawan dan rekan anda yang masih mempunya pemikiran bahwa bisnis autopilot adalah jebakan.

How useful was this post?

Click on a star to rate it!

Average rating 5 / 5. Vote count: 3456

No votes so far! Be the first to rate this post.

facebook
Twitter
Follow
Domo Academy

Related Posts

scroll to top